Selasa, 28 Maret 2017

TOLERANSI KOKOH MENUJU KEJAYAAN BANGSA

 

Adanya sikap intoleransi akhir-akhir ini membuat saya merasa sedih, miris, bergidik ngeri, dan merasa terteror secara psikologis. Ketakutan saat menonton film horor, thriller, atau pun action, tidak seberapa dibandingkan ketakutan saya --mungkin juga sebagian dari Anda-- terhadap sikap dan tindakan dari manusia-manusia tertentu yang dirinya merasa pasti benar, paling benar, dan tidak pernah merasa dalam melakukan segala tindakan.

Munculnya sikap, ucapan, dan tindakan radikal yang didasari intoleransi itulah yang mendorong saya untuk menulis tentang toleransi. Sebuah sikap yang dibenamkan ke otak kita sejak masih TK (Taman Kanak-kanak) sampai perguruan tinggi. Dalam benak saya, orang seluruh Indonesia yang pernah "makan sekolah", pasti mempunyai sikap toleran, jiwa toleran, dan tindakan yang toleran. Itu yang tertanam dalam hati saya, dalam jiwa saya. Namun kenyataannya...?

Sebelum membahas lebih lanjut, ada baiknya kita ingat-ingat lagi makna toleransi. Dalam Wikipedia.org toleransi bermakna membiarkan orang lain berpendapat lain, melakukan hal yang tidak sependapat dengan kita, tanpa kita ganggu ataupun intimidasi. Istilah dalam konteks sosial, budaya dan agama yang berarti sikap dan perbuatan yang melarang adanya diskriminasi terhadap kelompok-kelompok yang berbeda atau tidak dapat diterima oleh mayoritas dalam suatu masyarakat. Contohnya adalah toleransi beragama, di mana penganut mayoritas dalam suatu masyarakat menghormati keberadaan agama atau kepercayaan lainnya yang berbeda.

Kalau kita mau memahami dan menerapkan definisi toleransi tersebut, maka tidak akan terjadi tindakan intoleransi yang membuat pihak lain ketakutan karena diintimidasi. Jika kita bersikap toleran terhadao orang lain, maka tidak akan terjadi suatu kelompok masyarakat merasa terancam keamanannya karena berbeda dengan kelompok masyarakat lainnya. Apabila seluruh manusia mau toleran terhadap manusia lainnya, maka tidak akan ada perang antarmanusia hanya karena suatu perbedaan.

Perbedaan adalah sesuatu yang tidak bisa ditolak. Manusia yang satu pasti berbeda dengan yang lainnya. Meskipun dua orang manusia lahir dalam keadaan kembar sekalipun, pasti keduanya ada perbedaannya. Pernikahan antarmanusia terjadi karena adanya perbedaan. Secara normatif, suami dan istri itu berbeda. Suami adalah laki-laki dan istri adalah perempuan. Orang tua dan anak itu berbeda. Baik berbeda usia, juga berbeda peran, meliputi hak, kewajiban, dan sikap dalam kehidupan sehari-hari.

Perbedaan membuat manusia saling memperkuat, bukan saling menghancurkan. Perbedaan membuat manusia untuk bekersama yang saling menguntungkan, bukan saling memusnahkan. Dan, perbedaan itu adalah takdir Tuhan yang mesti kita terima. Sikap toleransi terjadi karena adanya perbedaan di antara kita. Tindakan yang toleran membuat manusia saling menghargai. Sedangkan sikap intoleran bisa berujung pemusnahan sekelompok manusia terhadap kelompok manusia lainnya.

Indonesia negara yang di dalamnya terdiri dari berbagai suku, agama, ras, golongan, budaya, kesenian, kekayaan alam dan keanekaragaman lainnya. Kalau kita mampu memanfaatkan keanekaragaman tersebut dengan baik, maka akan tersusun kekuatan dan kehebatan yang tidak dimiliki negara mana pun di dunia. Kekuatan tersebut didayagunakan untuk membangun negara, sehingga Indonesia akan mencapai kejayaan.
 Tegalan, 28 Maret 2017
 *****
_________________________________________________________________________________
Sumber foto: https://rumaysho.com/wp-content/uploads/2013/12/toleransi.jpg_tanggal28032017

Tidak ada komentar:
Write komentar

LANGGANAN ARTIKEL

Tulis email Anda untuk mendapatkan update artikel di blog ini, lalu "KLIK DI SINI"!:

Delivered by FeedBurner

Translate